9/14/09

Ayuh Sahabat

Para solihin tidak langsung berasa takut untuk mati kerana merasakan bahawa mati itu adalah syarat untuk mereka berjumpa dengan kekasih yang mereka cintai, Rabbul Izzati. Mereka sentiasa menantikan dan merindukan detik-detik pertemuan dengan Allah S.W.T. Berbeza dengan sesetengah daripada kita yang takutkan mati kerana tidak mahu kehilangan nikmat hidup di dunia yang fana.
“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintah-Nya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi.” (Surah Al-Munafiqun: 9)
Justeru itu, marilah kita mempersiapkan diri untuk menghadapi ‘SATU HARI YANG PASTI’ itu. Perbanyakkanlah solat sunat, qiamulail, membaca Al-Quran, bersedekah serta menghadiri majlis ilmu. Sujudlah memohon keampunan Allah dan bertaubat pada-Nya. Pintu taubat Allah sentiasa terbuka untuk hamba-hamba-Nya.
Firman Allah yang bermaksud: “Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Imran: 133)
Sebelum kita tidur pada setiap malam, cubalah fikirkan, “Kalaulah aku mati ketika aku sedang tidur, apakah nasibku? Sudah langsaikah segala hutangku dengan Allah, manusia dan makhluk-makhluk yang lain. Adakah matiku ini dalam keadaan diredhai oleh Allah ataupun sebaliknya?”
Sekiranya kita selalu berfikir tentang mati dan azab kubur, InsyaAllah kita akan merasa takut untuk melakukan maksiat kepada Allah kerana takutkan azab-Nya yang maha pedih.
Lebih baik kita menyesal dan menangis ketika ini daripada kita menyesal di alam barzakh kelak. Fikir-fikirkanlah dan hitunglah segala dosa kita. Hakikatnya, manusia adalah makhluk yang lemah, tidak terlepas dari melakukan kesilapan. Namun ingatlah, Allah itu Maha Pengampun.
Berkata Imam Syafie ketika beliau sakit yang membawa kepada kematiannya: “Ketika hatiku menjadi keras dan pernafasanku sempit, aku menjadikan harapan untuk mencapai keampunan-Mu sebagai tangga. Dosaku sangat besar, namun ketika kubandingkan, ternyata keampunan daripada Tuhanku adalah lebih besar.”
Ayuh kita berfikir sejenak, sudah cukupkah amal ibadat kita untuk diadili di mahkamah Ilahi nanti? Semoga kita sama-sama dapat menjadi penghuni syurga yang abadi. Wallahua’lam

Followers